There was an error in this gadget

Pentingnya Saling Ingat Mengingatkan dan Menyampaikan

PENTINGNYA SALING MENGINGATKAN dan MENYAMPAIKAN...

waltakun minkum ummatun yad'uuna ilaa lkhayri waya/muruuna bilma'ruufi wayanhawna 'ani lmunkari waulaa-ika humu lmuflihuun

[3:104] Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar ; merekalah orang-orang yang beruntung.

qul haadzihi sabiilii ad'uu ilaallaahi 'alaa bashiiratin anaa wamani ittaba'anii wasubhaanallaahi wamaa anaa mina lmusyrikiin

[12:108] Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Alloh dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik".

Saturday, November 27, 2010

Kisah Reaksi Para Sahabat Ketika Rasulullah Saw Wafat

Umar bin Khatthab r.a. adalah sahabat yang keberanian, kehebatan, dan kekuatannya tidak tertandingi hingga sekarang. Setelah lebih darin 1400 tahun, semua kehebatannya masih terkenal. Setelah masuk Islam, ia tidak sabar jika terus menyembunyikan keislamannya.

Pada saat Rasulullah Saw. wafat, meskipun ia sangat berani, ia tidak dapat menahan kesedihan karena kepergian beliau. Dengan gemetar dan sedih ia berdiri mengangkat pedangnya dan berkata, ” Barang siapa mengatakan Rasulullah saw. telah wafat akan kupenggal lehernya. Rasulullah Saw sedang berjumpa dengan Rabbnya sebagaimana Musa pergi ke gunung Thursina menemui Rabbnya. Sebentar lagi beliau akan kembali. Barang siapa membawa berita bohong ini, akan kupotong tangan dan kakinya. “

Sedangkan Utsman r.a pucat wajahnya. Hingga hari kedua, ia tidak berbicara sedikit pun. Ia berjalan kesana kemari tanpa bicara. dan Ali r.a. hanya duduk diam tidak bergerak. Di antara mereka hanya seorang yang mampu bertahan, yaitu Abu Bakar r.a..Ia sangat tegar laksana gunung. Padahal, dalam kisah-kisah sebelumnya telah kita ketahui betapa cintanya ia kepada Rasulullah Saw. Dengan tenang ia mencium kening Nabi Saw, lalu keluar kamar dan berkata kepada Umar r.a. ” Duduklah. ” Kemudian ia berkhutbah, ” Barang siapa yang menyembah Muhammad, ketahuilah bahwa Rasulullah saw. telah tiada. Dan barang siapa yang menyembah Allah, sungguh Dia itu hidup dan abadi.” Lalu ia membaca ayat Al-Quran :

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa Rasul. Apakah jika ia wafat atau dibunuh, kamu akan berbalik ke belakang (murtad) ? Barang siapa berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikit pun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. ” ( Qs. Ali ‘Imran : 44) .

No comments:

Post a Comment