There was an error in this gadget

Pentingnya Saling Ingat Mengingatkan dan Menyampaikan

PENTINGNYA SALING MENGINGATKAN dan MENYAMPAIKAN...

waltakun minkum ummatun yad'uuna ilaa lkhayri waya/muruuna bilma'ruufi wayanhawna 'ani lmunkari waulaa-ika humu lmuflihuun

[3:104] Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar ; merekalah orang-orang yang beruntung.

qul haadzihi sabiilii ad'uu ilaallaahi 'alaa bashiiratin anaa wamani ittaba'anii wasubhaanallaahi wamaa anaa mina lmusyrikiin

[12:108] Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Alloh dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik".

Friday, June 25, 2010

Tunjukkan lah kami kejalan yang lurus.....Ya Alloh...

Kemarin,aku mendapatkan sebuah hadiah dari Alloh,satu lagi pencerahan dalam hidup yang membuat aku semakin penuh rasa syukur,sebenarnya tiap hari Alloh selalu bermurah hati dengan selalu memberi dan memberi,tapi sungguh aku benar-benar merasa mendapat cahaya dalam hati yang tidak bisa aku lukiskan dengan kata,ya hadiah yang tidak berujud materi tapi kesejukan nya begitu bernilai tinggi....Alhamdulillahi Robbil Alamiin,Puja dan puji hanya Untuk Mu wahai Maha raja Alam semesta.....

Pagi ini aku diingat kan seorang kawan dengan meninggal kan offline message di YM ku, bunyinya,jangan lupa berdo'alah Ihdinasshirotol mustaqiiim..resapi makna nya,ingat manusia sesunggunya telah tersesat...

Sejenak aku tersadar,benarkah umat manusia itu tersesat? bukankah sudah ada Al Qur'an? sebagai jalan penuntun? Benar memang ada Al Quran tapi yang paling bisa menjelaskan isi Al Quran sesuai apa yang dimaksud Alloh sudah tidak ada,tidak ada lagi Rasulullah sebagai penyampai wahyu dan risalah langit,tidak ada lagi tempat bertanya manusia tentang isi Al Quran dengan penjelasan dengan qot'i dan tidak meragukan.
Sungguh kebenaran manusia adalah sebuah relativitas,kebenaran manusia adalah kebenaran relatif dan parsial karena manusia hanya lah mahluk parsial/mahluk relativ.
Dalam kaidah berpikir tentang asal sumber kebenaran :
1.ada yang namanya kaidah umum,oposisibiner
contoh ;ada siang,ada malam,ada baik ada buruk,ada laki2 ada perempuan, ada kebenaran relatif, ada juga kebenaran mutlak/hakiki
dalam Islam, kebenaran mutlak dimiliki oleh Allah, berdasarkan apa?

2.berdasarkan kaidah umum non-kontradiksi dan sebab akibat
sesuatu yang mutlak, tentunya akan 100% pernah diketahui dan dimiliki oleh sesuatu yang mutlak juga dalam hal ini Allah/Tuhan/God sedangkan kita: makhluk relative/makhluk parsial kita ini selalu parsial dalam memandang sesuatu, coba aja kita ambil contoh melakukan wawancara kepada 10 orang,menanyakan definisi dari roti tentunya masing2 orang itu akan menjawab sesuai dengan apa yang dia ketahui
tergantung sudut pandangnya masing-masing itu masih seputar roti,belum lagi seputar Islam yang pasti lebih rumit.

Jadi dari dasar logika berpikir seperti itu lah “ kebenaran hakiki itu hak Alloh sepenuhnya’.Tempatnya di mana? Di dunia apa di akhirat? Sebenarnya pertanyaan itu lebih tepatnya “kapan” kita akan tahu yang mana “kebenaran hakiki?” jawabnya nanti bila Alloh Yang Mutlak itu berkenan membuka tabir kebenarannya..dimana ? ya terserah Alloh,bisa di buka pas di dunia ini,bisa di buka pas di akhirat nanti setelah hari akhir,wallohu ‘alam aku juga gak tahu…

Maka alangkah indahnya bila kita kembali mau mengkaji makna surat Al fatihah ayat 6-7, dalam surat Al-Fatihah yang kita baca tiap kali shalat, kita berdoa untuk ditunjukkan kepada jalan yang lurus (kebenaran mutlak) bukan jalan yang sesat, artinya, kita merasa diri kita belum pada kebenaran hakiki, lebih ditegaskan lagi dalam surat An-Nahl ayat 125, Hanya Tuhanmulah yang mengetahui siapa2 yang tersesat dari Jalan-Nya, dan siapa-siapa yang mendapat petunjuk-NYa,

Alloh saja lah pemegang kebenaran mutlak,biarlah dia saja sebagai Al Hakim sejati...
Manusia berikhtiar untuk mengikuti aturannya sesuai apa yang bisa dia yakini untuk bisa lebih mendekat pada NYa.

K Boris

No comments:

Post a Comment